9 Aug 2012

Life is too short to hate anyone around you

Sedar tak sedar banyak perkara yang kita dah lalui. Selama mana kau hidup ni, berapa banyak pengajaran, berapa banyak kegembiraan dan kedukaan yang kau alami? Tak mintak kau jawab pun tapi tipu la kan kalau kau cakap kau tak pernah rasa apa itu kepahitan. Tipu jugak kalau kau cakap kau tak pernah ambil apa apa pengajaran dari hidup unless kau memang tak sedar diri. Tapi aku yakin, Allah itu Maha Adil. Apa pun yang terjadi pada setiap hamba-Nya, itulah yang terbaik. Sama ada yang baik atau yang buruk, ada hikmahnya kenapa Dia jadikan kita begitu. Cuma masa yang menentukan lambat atau cepat, itu tak menjadi persolan.

Perhatikan sekeliling kita, apa yang kita rasa? Aku ambil contoh paling dekat la. Kita ada kawan kawan. Tapi terfikir ke kita bila mana seorang kawan baik boleh jadi musuh ketat kita dalam diam? Orang yang kita sayang tiba tiba jadi lawan. Tiba tiba benci kita, tiba tiba buat macam tak pernah kenal kita padahal kita pernah kenal dia satu masa dulu. Pernah terfikir tak nak kesian dekat diri kita atau nak kesian kan mereka? Aku tak cakap semua tapi aku bet ada yang pernah alami dan berada dalam situasi macam ni. Ye dak?

Kita buat baik dengan orang, kita tolong dia macam macam. Kita jaga hati dia sampaikan hati kita sendiri sakit. Kita kongsi macam macam masalah suka duka dengan dia. Sampai satu tahap kita rasa dialah manusia paling baik. Tapi akhirnya orang ambil kesempatan. Orang pijak kepala kita.  Orang benci kita dalam diam. Kau tak rasa ke benda itu satu perkara paling annoying pernah kau alami dalam hidup. Kalau kau orang dah pernah rasa, mesti kau tahu sakit dia macam mana kan? Cukup sakit.

Bila kita terlalu kasar, terlalu ego pada orang, bertindak ikut gerak hati sendiri, buat buat tak sedar dengan apa yang berlaku di sekeliling kita.. Orang kata kita berlagak, orang kata kita pentingkan diri sendiri. Orang kata kita jahat. Pahitkan hidup? Padahal tak siapa tahu apa dalam hati kita. Apa yang kita lalui. Tula, manusia selalu macam ni. Judgemental. Nampak luarannya sahaja, tapi dalamnya hanya Allah yang tahu sedih perit yang kita rasa. Ya, Allah Maha Mengetahui.

Kalau kita bersuara, beri pandangan yang naturally dari apa yang kita fikirkan, apa yang positif keluar dari fikiran kita, orang cakap kita buat buat pandai. Orang cakap “hek eleh, bajet pandai betul kau”. Tapi kalau kita bersuara beri pandangan yang ada unsur negatif, orang cakap “kepala hotak kau”, “apaadahal macam tu”, “eh bukan macam tula”. Semua nak ikut kepala dia saja. Mungkin dia rasa dia saja yang betul agaknya.

See, nampak tak yang sebenarnya kehidupan ni bukan selalunya indah yang macam kita harapkan. Ada hari kita gembira, esoknya kita menangis. Ada hari kita besenang-senang, esoknya kita kesusahan. Dan macam tulah jugak sebaliknya. Jadi realitinya kehidupan kita ni akan sentiasa ada up and downnya. Kebahagiaan yang berpanjangan tanpa ada kepahitan tu memang mustahil kan? Belajar terima apa yang ada sekeliling kita, tu namanya kehidupan.

Lagi satu, buat baik dengan semua orang. Tak susah pun kan?

P/S:
There’s always going to be people that hurt you so what you have to do is keep on trusting and just be more careful about who you trust next time around.